Suka Duka Ujian Kompetensi SMR Level 1



jasadh - Ketika menerima email undangan untuk mengikuti ujian kompetensi BSMR saat itu saya kok males-malesan ya. Yang terbayang saat itu adalah menghapal banyak modul dan harus mengikuti ujian. Pastinya kalo ada ujian target utamanya yaaa harus lulus. Kalo denger cerita dari temen yang pernah mengikuti ujian ini, kok kesannya sereem bingit gitu hihihihih…

Apalagi jadwal saya ini cukup singkat, yaitu 2 hari training materi, 1 hari try out dan kemudian langsung dilanjut tes di hari selanjutnya. Berbeda dengan teman saya yang dikasih selang waktu sebulan antara training dan ujiannya.
Singkatnya, saya memutuskan ikut di gelombang ujian kali ini. Pertimbangan saya, mau ga mau saya harus melewati fase ini *hayyaah*. Iya, karena katanya kalo saya masih mau bekerja ditempat saya cari makan ini, harus punya sertifikasinya. *ngaruh pada gaji gag boss???

SMR disini adalah Sertifikasi Manajemen Resiko. Ada 5 level. Ujian ini saya ikuti di luar kota. Dari sekian list peserta, dari kantor saya hanya saya sendiri, gada barengannya. Dari divisi saya hanya ada temen 1. Sedang peserta yang lain dari divisi lain, a.k.a gag kenal hehehe….

Modul berformat pdf 141 halaman hanya saya simpen di henpon untuk bekal. Lumayan tebal dan ga sempet saya baca.

Hari Pertama :
Ada tambahan modul lagi. Semuanya buat saya jadi bingung mo memulai darimana. Materi dari instruktur juga lewat gitu aja, mungkin faktor U kali yaak :-D. Sebenernya materi-materi ini jauh dari pekerjaan saya sehari-hari. Tapi yaa mau giman lagi coba....

Hari Kedua :
Masih ada materi dan diselingi latihan soal. Materi blas gada yang masuk. Plus ngantuk berat, padahal semalem nya langsung tidur lho… Kalo ngerjain latihan soal masih barengan sama samping kiri dan kanan hehehe

Hari Ketiga / Try Out :
Peserta tambah banyak, karena gabungan dari 3 batch. Tempat duduk juga udah diatur panitia. Standar ujian ini kalo mo lulus nilai minimalnya harus 66, Jumlah soal ada 50, jadi total salah maksimal 17 soal, gitu katanya.
Try out pertama, mayan dapet hasil 70, pikir saya bisa laah untuk lulus. Tapi pas try out kedua dapet skor cuman 64. Hmmmmm masih gag yakin nih. Totally pasraaah..


Hari Keempat / Ujian :
Niat semalem mau belajar, akhirnya tertidur juga dengan modul ditangan. Itu kata temen sekamar saya, heheheheee…. Masih total blank atas materi ini. Bangun pagi-pagi trus sarapan karena tes kali ini dilakukan di salah satu kampus Sekolah Tinggi, jadi dari hotel kita diangkut shuttle bis.
Selama perjalanan, suasana hening. saya masih ngantuk. Sampai di lokasi, langsung masuk kelas, ujian dilakukan 45menit lagi. Pikir saya lumayan buat baca-baca lagi. Tapi, kantuk nya itu luar biasa. Saya pun tertidur lagi di meja… *hadeeuuuh*

Duuuzzzz, lembar soal dan jawaban dibagi. Pengawas masang muka killer. Pasraah dah.
Infonya semingggu setelah tes, hasil bisa di cek di web. Temen-temen udah saling ribut mo ngecek, saya masih males-malesan karena saya ga yakin dengan hasil tes saya. Karena temen-temen ini nanyain terus hasilnya, saya pun cek.
Dikolom Hasil cuma ada huruf K. Info temen yang pernah tes ini, katanya hasilnya berupa angka. Ya udah saya lemes deeehh. Sampai akhirnya ada temen ngabari kalo K itu artinya KOMPETEN, dan BK itu BELUM KOMPETEN.
Yeeesssss Alhamdulillah. Legaaaanyaaa gans....

Dari sekian temen 1 batch dengan saya, ada beberapa temen yang hasilnya BK. Sebenernya, kalo ga mau ribet, banyak-banyak latihan soal aja udah cukup kok. Kalo ga ngerti/mudenng baru cari materinya di modul-modul. Kadang instruktur ngasih clue tentang materi-materi yang akan ada di soal ujian, tapi ga vulgar, pinter-pinter nangkepnya aja daah..

1 komentar so far

Halo Mas Agus, sharingnya sangat menginspirasi. Btw saya juga diharuskan ambil BSMR juga untuk 4 hari lagi dan belum belajar apa-apa ^^". Kalo boleh tahu latihan soal dapat didapat dimana ya? Terima kasih banyak

Silahkan Meninggalkan Komentar Dengan Bijak dan Sopan
EmoticonEmoticon